Prediksi Lotere – Mengungkap Seluruh Kebenaran

Prediksi lotere; Bah, omong kosong. Itulah yang dikatakan beberapa orang. Yang lain percaya bahwa menggunakan analisis nomor lotre untuk membuat prediksi lotere benar-benar valid. Siapa yang benar? Banyak pemain dibiarkan duduk di pagar tanpa jalan yang jelas untuk diikuti. Jika Anda tidak tahu di mana Anda berdiri, maka, mungkin artikel ini akan mengungkapkan kebenaran dan memberi Anda gambaran yang lebih jelas tentang siapa yang benar.

Kontroversi Membuat Prediksi Togel

Inilah argumen yang biasanya dianut oleh para skeptis prediksi lotere. Ini berjalan seperti ini:

Memprediksi nomor lotre adalah usaha yang sia-sia. Mengapa menganalisis lotere untuk membuat prediksi lotere? Bagaimanapun, ini adalah permainan peluang acak. Pola atau tren nomor lotre tidak ada. Semua orang tahu bahwa setiap nomor lotre memiliki kemungkinan yang sama untuk dipukul dan, pada akhirnya, semua nomor akan mencapai jumlah yang sama berkali-kali.

Pertahanan Terbaik Adalah Logika dan Alasan

Pada mulanya, argumen-argumen tersebut tampak kokoh dan didasarkan pada landasan matematis yang kuat. Tapi, Anda akan menemukan bahwa matematika yang digunakan untuk mendukung posisi mereka disalahpahami dan diterapkan secara salah. Saya percaya Alexander Pope mengatakan yang terbaik dalam ‘An Essay on Criticism’ pada tahun 1709: “Sedikit belajar adalah hal yang berbahaya; minum dalam-dalam, atau jangan cicipi mata air Pierian: di sana angin yang dangkal memabukkan otak, dan minum sebagian besar membuat kita sadar lagi. ” Dengan kata lain, sedikit pengetahuan tidak berarti banyak datang dari orang yang memiliki sedikit.

Pertama, mari kita bahas kesalahpahamannya. Dalam bidang matematika probabilitas, ada teorema yang disebut Hukum Bilangan Besar. Ini hanya menyatakan bahwa, ketika jumlah percobaan meningkat, hasilnya akan mendekati nilai rata-rata atau rata-rata yang diharapkan. Adapun togel, ini berarti bahwa pada akhirnya semua nomor togel akan mencapai jumlah yang sama. Ngomong-ngomong, saya sangat setuju.

Kesalahpahaman pertama muncul dari kata-kata, ‘sebagai jumlah sampel atau percobaan meningkat’. Meningkat menjadi apa? Apakah 50 gambar cukup? 100? 1.000? 50.000? Nama itu sendiri, ‘Hukum Bilangan Besar’, seharusnya memberi Anda petunjuk. Kesalahpahaman kedua berpusat pada penggunaan kata ‘pendekatan’. Jika kita akan ‘mendekati mean yang diharapkan’, seberapa dekat kita harus sampai sebelum kita puas?

Kedua, mari kita bahas kesalahan penerapannya. Kesalahpahaman teorema menghasilkan penerapan yang salah. Saya akan menunjukkan kepada Anda apa yang saya maksud dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang lupa diajukan oleh para skeptis. Berapa banyak gambar yang diperlukan sebelum hasilnya mendekati rata-rata yang diharapkan? Dan, apa yang dimaksud dengan yang diharapkan?

Untuk Togel Hongkong mendemonstrasikan penerapan Hukum Bilangan Besar, koin dua sisi dibalik berkali-kali dan hasilnya, baik Kepala atau Ekor, dicatat. Tujuannya adalah untuk membuktikan bahwa, dalam permainan yang adil, jumlah Kepala dan Ekor, untuk semua maksud dan tujuan, akan sama. Ini biasanya membutuhkan beberapa ribu membalik sebelum jumlah Kepala dan Ekor berada dalam sepersekian 1% dari satu sama lain.

Statistik Lotto

Berkenaan dengan lotere, skeptis melanjutkan untuk menerapkan teorema ini tetapi tidak pernah menentukan berapa nilai yang diharapkan atau jumlah gambar yang diperlukan. Efek dari menjawab pertanyaan-pertanyaan ini sangat jitu. Untuk mendemonstrasikannya, mari kita lihat beberapa bilangan real. Untuk keperluan diskusi ini, saya akan menggunakan lotere TX654.

Dalam 336 pengundian terakhir (3 tahun 3 bulan) telah dilakukan pengundian tahun 2016 (6×336). Karena ada 54 nomor lotre di hopper, setiap nomor harus ditarik sekitar 37 kali. Ini adalah rata-rata yang diharapkan. Di sinilah titik di mana skeptis mendapat migrain. Setelah 336 gambar, hasilnya jauh dari nilai yang diharapkan 37, apalagi dalam sepersekian 1%. Beberapa angka lebih dari 40% lebih tinggi dari rata-rata yang diharapkan dan angka lainnya lebih dari 35% di bawah rata-rata yang diharapkan. Apa artinya ini? Jelas, jika kita ingin menerapkan Hukum Angka Besar pada lotere, kita harus memiliki lebih banyak undian; Lebih banyak lagi!!!

Dalam percobaan lempar koin, dengan hanya dua kemungkinan hasil, dalam banyak kasus dibutuhkan beberapa ribu percobaan agar hasilnya mendekati rata-rata yang diharapkan. Di Lotto Texas, ada 25.827.165 kemungkinan hasil jadi, menurut Anda berapa banyak gambar yang diperlukan sebelum angka lotre mendekati rata-rata yang diharapkan? Hmmm?

Pola Nomor Lotto

Di sinilah argumen terhadap prediksi nomor lotere berantakan. Misalnya, jika dibutuhkan 25.827.165 pengundian sebelum nilai yang diharapkan dari semua 54 nomor lotre berada dalam pecahan 1% satu sama lain, dibutuhkan 248.338 tahun pengundian lotre untuk mencapai titik itu! Luar biasa! Kita sedang membicarakan kerangka waktu geologis di sini. Apakah Anda akan hidup selama itu?

Hukum Bilangan Besar dimaksudkan untuk diterapkan pada masalah jangka panjang. Mencoba menerapkannya pada masalah jangka pendek, waktu hidup kita, tidak membuktikan apa pun. Melihat statistik lotere TX654 di atas menunjukkan hal itu. Ini juga menunjukkan bahwa pola dan tren nomor lotre ada. Bahkan, dalam hidup kita

A note to our visitors

This website has updated its privacy policy in compliance with changes to European Union data protection law, for all members globally. We’ve also updated our Privacy Policy to give you more information about your rights and responsibilities with respect to your privacy and personal information. Please read this to review the updates about which cookies we use and what information we collect on our site. By continuing to use this site, you are agreeing to our updated privacy policy.