Pembiayaan Alternatif

Pembiayaan bank alternatif telah meningkat secara signifikan sejak tahun 2008. Berbeda dengan pemberi pinjaman bank, pemberi pinjaman alternatif biasanya lebih mementingkan potensi pertumbuhan bisnis, pendapatan masa depan, dan nilai aset daripada profitabilitas historis, kekuatan neraca, atau kelayakan kredit.

Suku bunga pinjaman alternatif bisa lebih tinggi daripada pinjaman bank tradisional. Namun, biaya pendanaan yang lebih tinggi seringkali menjadi alternatif yang dapat diterima atau satu-satunya tanpa adanya pembiayaan tradisional. Berikut ini adalah sketsa kasar lanskap pinjaman alternatif.

Anjak Piutang adalah pembiayaan piutang. Faktor lebih terfokus pada piutang/jaminan daripada kekuatan neraca. Faktor peminjaman dana maksimal 80% dari nilai piutang. Piutang luar negeri umumnya dikecualikan, seperti halnya piutang basi. Piutang yang lebih tua dari 30 hari dan konsentrasi piutang apa pun biasanya didiskontokan lebih besar dari 80%. Factor biasanya mengatur pembukuan dan penagihan piutang. Faktor biasanya membebankan biaya ditambah bunga.

Pinjaman Berbasis Aset adalah pembiayaan aset seperti inventaris, peralatan, mesin, real estat, dan barang tidak berwujud tertentu. Pemberi pinjaman berbasis aset umumnya akan meminjamkan tidak lebih dari 70% dari nilai aset. Pinjaman berbasis aset dapat berupa pinjaman berjangka atau pinjaman jembatan. Pemberi pinjaman berbasis aset biasanya membebankan biaya penutupan dan bunga. Biaya penilaian diperlukan untuk menetapkan nilai aset.

Jual & Sewa-Kembali Pembiayaan. Metode pembiayaan ini melibatkan penjualan real estat atau peralatan secara simultan dengan nilai pasar yang biasanya ditentukan oleh penilaian dan menyewakan kembali aset tersebut dengan harga pasar selama 10 hingga 25 tahun. Pembiayaan diimbangi dengan pembayaran sewa. Selain itu, kewajiban pajak mungkin harus diakui pada transaksi penjualan.

Pembiayaan Perdagangan Pesanan Pembelian adalah pinjaman jangka pendek berbasis biaya. Jika kredit pabrikan dapat diterima, pemberi pinjaman pesanan pembelian (PO) menerbitkan Surat Kredit kepada pabrikan yang menjamin pembayaran untuk produk yang memenuhi standar yang telah ditetapkan sebelumnya. Setelah produk diperiksa, mereka dikirim ke pelanggan (seringkali fasilitas manufaktur berada di luar negeri), dan faktur dibuat. Pada titik ini, bank atau sumber dana lainnya membayar kepada pemberi https://www.industry.co.id/read/82207/para-trader-begini-cara-registrasi-dan-melakukan-perdagangan-di-aplikasi-binomo pinjaman PO untuk dana di muka. Setelah pemberi pinjaman PO menerima pembayaran, ia mengurangi biayanya dan mengirimkan sisanya ke bisnis. Pembiayaan PO dapat menjadi alternatif hemat biaya untuk mempertahankan persediaan.

Pembiayaan Non-Bank

Pembiayaan arus kas umumnya diakses oleh usaha yang sangat kecil yang tidak menerima kartu kredit. Pemberi pinjaman menggunakan perangkat lunak untuk meninjau penjualan online, transaksi perbankan, riwayat penawaran, informasi pengiriman, komentar/peringkat media sosial pelanggan, dan bahkan skor kesehatan restoran, jika berlaku. Metrik ini memberikan data yang membuktikan kuantitas, pendapatan, dan kualitas penjualan yang konsisten. Pinjaman biasanya jangka pendek dan untuk jumlah kecil. Suku bunga efektif tahunan bisa sangat besar. Namun, pinjaman dapat didanai dalam satu atau dua hari.

Merchant Cash Advances didasarkan pada kartu kredit/debit dan aliran pendapatan terkait pembayaran elektronik. Uang muka dapat dijamin dengan uang tunai atau penjualan kartu kredit di masa depan dan biasanya tidak memerlukan jaminan pribadi, hak gadai, atau agunan. Uang muka tidak memiliki jadwal pembayaran tetap, dan tidak ada batasan penggunaan bisnis. Dana dapat digunakan untuk pembelian peralatan baru, inventaris, ekspansi, renovasi, pembayaran utang atau pajak, dan pendanaan darurat. Umumnya, restoran dan pengecer lain yang tidak memiliki faktur penjualan menggunakan bentuk pembiayaan ini. Suku bunga tahunan bisa memberatkan.

A note to our visitors

This website has updated its privacy policy in compliance with changes to European Union data protection law, for all members globally. We’ve also updated our Privacy Policy to give you more information about your rights and responsibilities with respect to your privacy and personal information. Please read this to review the updates about which cookies we use and what information we collect on our site. By continuing to use this site, you are agreeing to our updated privacy policy.