Fighting Fish Origins – Kisah Ikan yang Bertarung

Sulit membayangkan bahwa Ikan Pertarungan yang sekarang indah dulunya berwarna coklat kehijauan yang agak kotor dengan sirip dan ekor yang lebih kecil. Mereka awalnya berasal dari Siam (sekarang Thailand) dimana mereka biasa tinggal di persawahan dan saluran air yang mengelilingi daerah pertanian tersebut. Anak-anak biasa mengumpulkannya dan menggunakannya untuk berkelahi, untuk menentukan siapa “juara” desa yang seharusnya. Kemudian ikan dewasa menangkap sifat kompetitif Ikan Tempur dan mereka mulai dibiakkan secara eksklusif untuk bertarung.

Seperti halnya adu anjing atau ayam, banyak uang berpindah tangan di acara Fighting Fish. Saat pertama kali diterapkan, pertarungan Ikan Tempur hanya akan berlangsung beberapa menit, namun karena sifat agresif ikan menjadi fokus pengembangbiakan ikan, perkelahian bisa berlangsung berjam-jam. Tidak seperti bentuk pertarungan lainnya, Ikan Petarung biasanya tidak melukai lawan mereka, sampai cedera fatal, tetapi pemenangnya ditentukan oleh Ikan Petarung yang tetap menghadapi lawannya – setelah yang kalah berenang menjauh untuk bersembunyi.

Setelah beberapa waktu, Raja Siam menyadari situs ayam kemungkinan finansial yang terkait dengan Fighting Fish dan dia mulai melisensikan dan membiakkan ikan, karena kualitas agresifnya. Pada tahun 1840 ia memberikan sepasang Ikan Pertarungan kepada Dr. Theodore Cantor, yang mempelajarinya selama bertahun-tahun, akhirnya menulis artikel jurnal tentang mereka. Dia menyebut spesies itu “Macropodus Pagnax”. Namun setelah makalah ini diterbitkan Dr. Cantor menemukan bahwa sudah ada klasifikasi yang diberikan untuk Ikan Petarung, “Betta Splendens”, yang dikenal sebagai sekarang. Seiring dengan meningkatnya kesadaran tentang ikan, pasangan ikan cupang dikirim ke berbagai tempat di seluruh dunia termasuk Jerman pada tahun 1896 dan Amerika Serikat pada tahun 1910.

Mr Frank Locke, yang bertanggung jawab untuk mengimpor Ikan Cupang ke Amerika Serikat berhasil membiakkan Ikan Cupang dengan warna merah mulia yang dimiliki banyak ikan saat ini. Percaya bahwa dia telah menemukan spesies baru yang dia beri nama Ikan Petarung merah “Betta Cambodia” namun seiring waktu dia menemukan apa yang sangat disukai oleh banyak peternak Ikan Cupang saat ini – beragam warna dan bentuk yang dapat dikembangbiakkan Ikan Cupang.

Saat Fighting Fish berkeliling dunia dan masuk ke rumah peternak yang semakin terpesona, warna, bentuk, dan kepribadian mereka kurang berkembang karena sifat agresif aslinya. Sebaliknya, ikan hari ini dihargai karena warna, bentuk sirip dan ekornya, serta orisinalitasnya. Sangat sederhana untuk dirawat Fighting Fish telah menjadi jenis ikan tropis mapan yang dihargai di mana pun mereka ditemukan.

A note to our visitors

This website has updated its privacy policy in compliance with changes to European Union data protection law, for all members globally. We’ve also updated our Privacy Policy to give you more information about your rights and responsibilities with respect to your privacy and personal information. Please read this to review the updates about which cookies we use and what information we collect on our site. By continuing to use this site, you are agreeing to our updated privacy policy.